aura('#content-light').lightGallery({ selector: '.item-img', download: false });

Kiat Memilih dan Menjalin Kerja Sama dengan Rekan Bisnis

Saturday, 29 September 2018 21:00:55 WIB | Yuriantin
Kiat Memilih dan Menjalin Kerja Sama dengan Rekan Bisnis
Kiat Memilih dan Menjalin Kerja Sama dengan Rekan Bisnis (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG.COM - Bukan perkara mudah memilih rekan bisnis. Seperti kata pembawa acara dan pebisnis Lucy Wiryono (40), “Teman yang baik belum tentu bisa menjadi rekan bisnis. Sebalikya, rekan bisnis belum tentu bisa menjadi teman yang baik.” 

Berbincang dengan Bintang pekan lalu, Lucy berbagi cerita tentang sejumlah bisnis yang ia kelola bersama rekannya.

Lucy kini mengelola Holycow! Steakhouse by Chef Afit Group bersama suaminya, Afit D. Purwanto. Unit usaha di bawah grup ini terdiri Holycow! Steakhouse by Chef Afit, Loobie Lobster, dan Holyribs.

Bersama Afit, Lucy juga membangun bisnis kuliner Flip Burger. Pertengahan tahun ini, Lucy menggandeng Nirina Zubir untuk mendirikan bisnis minuman HQQ. Berkaca kepada pengalamannya berekan bisnis, Lucy membagikan sejumlah tip.

Menurutnya, perjalanan mencari partner bisnis dimulai dengan mencari rekan yang memiliki visi dan misi sama. Berikutnya, mempertimbangkan karakter calon rekan. 

“Saya menilai karakter rekan saya dari kejujuran, integritas, dan kemampuan berkomunikasi,” beri tahu Lucy. 

Kiat Memilih dan Menjalin Kerja Sama dengan Rekan Bisnis (dok. Instagram)
Kiat Memilih dan Menjalin Kerja Sama dengan Rekan Bisnis (dok. Instagram)

Baginya, sebuah hubungan termasuk dalam berbisnis tak akan berjalan lancar tanpa komunikasi. 

“Konflik dalam berbisnis bisa muncul dari mana saja. Dengan komunikasi, konflik ini bisa dijembatani. Lewat komunikasi, kita jadi tahu apa yang diinginkan rekan. Yang penting ada timbal balik, tenggang rasa, dan saling toleransi,” sambung dia di Jakarta, pekan lalu.

Senada dengan Lucy, salah satu pendiri bisnis kue Bubi's Corner, Renny Kusumadewi menggarisbawahi pentingnya komunikasi. Ia juga menekankan pentingnya frekuensi pertemuan.

Karena punya kesibukan masing-masing, Renny dan dua rekannya kadang sulit menetapkan jadwal untuk duduk bersama membicarakan perkembangan bisnis.

“Pertemuan tatap muka penting karena persepsi setiap orang bisa berbeda kalau bicara lewat chatting, bisa menimbulkan salah paham. Kalau suasana diskusi sudah enggak kondusif, baiknya langsung melakukan pertemuan tatap muka,” saran wanita yang membangun bisnis bersama Aurelia Era dan Enditha, bintang film Bangsal 13.

(yuri / gur)

Komentar