aura('#content-light').lightGallery({ selector: '.item-img', download: false });

Ayah, Hindari Kekerasan Jika Menengahi Konflik Ibu dan Anak

Monday, 16 April 2018 15:30:07 WIB | Rizki Adis Abeba
Ayah, Hindari Kekerasan Jika Menengahi Konflik Ibu dan Anak
Ayah, Hindari Kekerasan Jika Menengahi Konflik Ibu dan Anak (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG.COM - Khusus untuk drama di pagi hari, Psikolog anak dari Tiga Generasi, Vera Itabiliana Hadiwidjojo (43) menilai sikap anak yang terlihat tidak kooperatif seperti sulit bangun pagi pasti ada penyebabnya.

Yang perlu dilakukan orang tua, cari penyebabnya dan perbaiki. Misalnya, mungkinkah anak terlambat bangun karena tidurnya terlalu larut? Jika itu penyebabnya, upayakan untuk memperbaiki jam tidur anak. 

“Atau bisa jadi sumber masalah sebenarnya bukan berasal dari anak, namun dari ibu sendiri. Misalnya ketidaksiapan menjadi ibu, ada masalah lain yang membebani ibu, seperti kesal terhadap pasangan sehingga pelampiasannya ke anak,” Vera mengulas.

Hati-hatilah karena penyelesaian konflik dengan cara yang salah akan membentuk karakter anak di masa mendatang.

Menyelesaikan drama dengan cara kekerasan akan memberikan dampak jangka panjang bagi buah hati Anda. Anak belajar dengan mengamati bagaimana orang-orang di sekitarnya menyelesaikan masalah dan bagaimana ia diperlakukan oleh orang tuanya sendiri. 

“Jika terbiasa melihat kekerasan atau diperlakukan kasar, maka anak akan belajar bahwa begitulah bentuk hubungan antara orang tua dan anak sehingga ia akan menerapkan pola itu saat menjadi orang tua kelak,” tutur psikolog kelahiran Jakarta, 29 Maret.

(riz / gur)

Komentar