aura('#content-light').lightGallery({ selector: '.item-img', download: false });

Jangan Ragu Mengajarkan Bahasa Asing Pada Anak

Monday, 3 December 2018 14:30:17 WIB | Rizki Adis Abeba
Jangan Ragu Mengajarkan Bahasa Asing Pada Anak
Ilustrasi (Depositphotos.com)

TABLOIDBINTANG.COM - Bilingualisme atau kemampuan menuturkan dua bahasa sempat dianggap sebagai pemicu berbagai masalah dalam perkembangan anak. Seperti anak bingung bahasa, terlambat bicara, sulit berkomunikasi, hingga anak berkepribadian ganda.

Namun karena tidak diiringi dengan pembuktian lewat penelitian ilmiah, hal tersebut hanya dianggap mitos dan kesalahpahaman. Faktanya menurut berbagai penelitian, bilingualisme justru memberikan banyak manfaat pada anak. 

Sebuah penelitian di Universitas Florida Atlantic, AS, memastikan anak bisa belajar lebih dari satu bahasa tanpa kebingungan dan orang tua, terutama para imigran, tidak perlu khawatir untuk bicara dengan bahasa ibu mereka kepada anak-anak. Penelitian lain yang dilakukan di Jerman menyebutkan, kemampuan multibahasa bukan sebuah kerugian, namun kelebihan.

“Dari ilmu neurologi diketahui bahwa area otak yang dibutuhkan untuk menguasai bahasa akan tersusun lebih rapi dan padat pada anak-anak multibahasa. Terlebih, multilingualisme sepertinya mendukung kemampuan otak untuk mengontrol perhatian. Tidak heran jika anak-anak multilingual mempunyai kemampuan 'menukar' bahasa karena mereka mempraktikkan mekanisme ini dengan sering menukar dua bahasa atau lebih,” urai Claudia Maria Riehl, Direktur Institut Bahasa Asing di Universitas Ludwig Maximilian di Munich, Jerman. 

Ellen Bialystok, ahli saraf kognitif yang telah menghabiskan 40 tahun untuk meneliti efek dari bilingualisme pada otak menyebut bilingualisme sebagai “olahraga otak” karena jaringan otak bergerak lebih aktif ketika seseorang bicara dalam banyak bahasa.

“Cara jaringan otak bekerja adalah setiap kali Anda bicara maka kedua bahasa akan muncul dan sistem kendali eksekutif otak harus memilah-milah dan memerhatikan mana yang relevan dengan situasi itu,” urai Bialystok. 

Dalam penelitian dengan sampel 72 anak usia empat hingga enam tahun di Universitas Chicago, AS, didapati bahwa anak-anak bilingual mempunyai kemampuan yang lebih baik dalam memahami dan menginterpretasikan maksud dari omongan orang dewasa. Selain itu, mereka mempunyai kemampuan berkomunikasi yang lebih baik dari anak-anak monolingual.

(riz / gur)

Komentar