aura('#content-light').lightGallery({ selector: '.item-img', download: false });

Tak Harus Minum Obat, Batuk dan Pilek pada Anak Bisa Hilang dengan Cara Ini

Thursday, 5 December 2019 04:00:23 WIB | Rizki Adis Abeba
Tak Harus Minum Obat, Batuk dan Pilek pada Anak Bisa Hilang dengan Cara Ini
Batuk dan pilek pada anak-anak tidak perlu disembuhkan dengan obat-obatan dari bahan kimia. (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG.COM - Para dokter di Amerika Serikat semakin mengurangi pemberian resep obat batuk dan pilek untuk anak, terutama anak di bawah dua tahun. Pembatasan ini dilakukan sebab mereka meyakini bahwa memberikan obat batuk dan pilek untuk anak merupakan terapi penyembuhan yang kurang efektif bahkan dapat memberikan efek samping yang serius, terutama untuk anak-anak.

Lantas, terapi apa yang harus diberikan pada anak ketika mereka terserang batuk dan pilek? Daniel Horton, peneliti di Sekolah Kedokteran Rutgers Robert Wood Johnson di New Brunswick, New Jersey, AS, menjelaskan, secara umum batuk dan pilek pada anak-anak tidak perlu disembuhkan dengan obat-obatan dari bahan kimia. Sebab batuk dan pilek yang disebabkan oleh infeksi virus akan sembuh sendiri.

(Depositphotos)
(Depositphotos)

“Mereka bisa dikelola di rumah dengan (memberikan asupan) cairan, istirahat, memberikan obat untuk penurun demam dan rasa nyeri seperti parasetamol atau ibuprofen, dan madu (hanya direkomendasikan untuk anak di atas setahun),” urai Daniel Horton.

Lantas kapan anak harus dibawa ke dokter? Daniel Horton menjelaskan anak-anak baru disarankan untuk dibawa ke dokter jika mengalami gejala yang lebih berat dari sekedar batuk dan pilek.

“Anak-anak harus dibawa ke dokter jika mereka tidak mampu menjaga asupan cairan, tampak dehidrasi atau lesu, sulit bernapas, demam yang bertahan selama berhari-hari, atau jika ada masalah lainnya,” tandas Daniel Horton.

(riz)

Komentar