4 Gangguan Kejiwaan Ini Mengintai Workaholic

Saturday, 12 August 2017 01:30:51 WIB | Nanda Indri Hadiyanti
Ilustrasi (Depositphotos)

AURA.CO.ID - Di antara kita banyak yang mengenal orang-orang yang tidak bisa sebentar saja meninggalkan pekerjaannya.

Dia bisa memeriksa email setiap saat sepanjang hari dan menolak beristirahat di hari libur. Dia seperti terikat dengan meja kerjanya.

Kebiasaan yang dikenal dengan sebutan workaholic itu ternyata berdampak buruk bagi kesehatan seseorang. Bisa berpengaruh pada gangguan pola tidur, jenis makanan yang dikonsumsi, dan juga berpengaruh kepada olahraga yang dilakukan.

Lebih dari itu, menurut penelitian terbaru seperti dilansir dailymail seseorang yang gila kerja, ternyata beresiko terkena penyakit kejiwaan. Periset di University of Bergen di Norwegia sudah menyebutkan para workaholic rentan atau cenderung terkena ADHD (attention deficit hyperactivity disorder) atau hiperaktif, (OCD) Obessive Compulsive Disorder atau obsesif, kecemasan dan juga depresi.

Dr Cecilie Schou Andreassen, yang juga seorang sarjana tamu di UCLA, mengatakan, "Orang gila kerja lebih tinggi pada semua gejala kejiwaan daripada orang-orang yang tidak bekerja gila-gilaan."

Dari analisis yang dilakukan kepada 16.426 pekerja, Dr Schou Andreassen mengungkapkan empat fakta yang perlu Anda ketahui tentang workaholic dan hubungannya dengan penyakit kejiwaan. 

Pertama, sebanyak 32,7 persen pecandu kerja memenuhi kriteria ADHD, dibandingkan dengan 12,7 persen orang yang tidak bekerja gila-gilaan.

Kedua, 25,6 persen memenuhi kriteria OCD, dibandingkan dengan 8,7 persen non-pecandu kerja

Ketiga, 33,8 persen memenuhi kriteria kecemasan, dibandingkan dengan 11,9 persen non-pecandu kerja.

Keempat, 8,9 persen memenuhi kriteria depresi, dibandingkan dengan 2,6 persen non-pecandu kerja.

 

(nda / gur)

 

Komentar